Sabtu, 10 April 2010

Cerutu

Nikmati Cerutu di Tempat Cozy
SEBAGIAN orang menganggap, mengisap cerutu merupakan bagian dari gaya hidup. Nata, Irul, David, Jones, dan Roy adalah teman sekan­tor dan memiliki kegemaran yang sama, mengisap cerutu. Apa pendapat mereka tentang cerutu?

---

Sejak kapan mulai menyukai cerutu?

Nata: Awalnya, saya ngerasa rasa cerutu aneh dua tahun lalu. Tapi, lama-lama jadi terbiasa. Pas sudah sering ngerasain cerutu, jadi pengen nyoba berbagai jenis cerutu.

Irul: Aku kenal cerutu sejak 2006. Waktu itu, saya dikenalkan cerutu oleh bos yang bawa cerutu dari luar negeri. Saya disuruh nyoba. Awalnya, batuk-batuk. Setelah tahu teknik mengisap cerutu yang benar, saya jadi bisa menikmati.

David: Saya new comer dalam hobi mengisap cerutu ini.

Jones: Saya sudah cukup lama mengenal cerutu. Pas saat itu ada teman yang balik dari Amerika membawakan cerutu. Pas nyoba pertama, saya batuk-batuk.

Roy: Kalau nggak salah, empat tahun lalu saya dikasih teman. Saya tertarik banget pada cerutu. Akhirnya keterusan berbisnis dan mendistribusikan cerutu.

Mengapa suka mengisap cerutu?

Nata: Kalau saya lebih ke gaya hidup. Banyak orang yang bilang punya Harley-Davidson adalah gaya hidup dan prestise tertentu. Tapi, kalau saya, bisa mengisap cerutu adalah sebuah gaya hidup tersendiri.

Irul: Saya lebih suka pada baunya yang tidak tertinggal di baju maupun rambut. Selain itu, cerutu lambang kesuksesan.

David: Mengisap cerutu memberikan efek ketena­ngan lebih jika dibandingkan dengan rokok biasa.

Jones: Baunya yang khas selalu bikin kangen.

Roy: Aroma dan rasanya beda banget sama rokok biasa. Asapnya juga nggak bau di baju.

Apakah kebiasaan mengisap cerutu tidak ditentang keluarga?

Nata: Istri tahu saya merokok.

Irul: Sama, istri tahu saya merokok. Tidak dilarang tapi memperingatkan jangan sampai berlebihan. Biasanya istri melarang saya merokok di rumah dan depan anak-anak

David: Karena saya single, jadi nggak ada yang ngelarang. Tapi, paling sering diingetin orang tua. Kalau kebanyakan mengisap cerutu atau rokok, ortu ngomel-ngomel.

Jones: Istri tahu saya merokok sejak kami masih berpacaran.

Roy: Sama. Kami punya rambu-rambu untuk tidak merokok di rumah.

Seberapa sering mengisap cerutu?

Nata: Maksimal tiga kali dalam seminggu. Kalau tempatnya kurang representatif, saya nggak akan mengisap cerutu.

Irul: Saya nggak mesti ngisap cerutu. Kalau kumpul ama teman-teman, terus mereka ngisap cerutu, saya juga ikut mengisap. Selain itu, tempatnya mesti yang cozy. Sebab, mengisap cerutu butuh waktu agak lama.

David: Kalau pas ngumpul sama teman-teman yang hobi cerutu, ya saya nyobain. Paling sebulan minimal sekali.

Jones: Kalau saya, dua sam­pai ti­ga kali sebulan. Atau, kalau pas ada cerutu baru langsung nyoba.

Roy: Nggak bisa dihitung berapa kali tepatnya. Kalau la­g­i pengen, ya saya langsung ambil cerutu. (upi/c7/nda)

---

Jones Angga (Jones)

7 Oktober 1978, Menikah

Senior Marketing Manager, PT Central Capital Futures

-

David Lai (David)

7 Oktober 1981

Single

Business Development Manager PT Central Capital Futures

-

Chairul Mansyah T. (Irul)

4 April 1974, Menikah

Direktur Operasional PT Central Capital Futures

-

Pranata Effendi (Nata)

16 Maret 1974, Menikah

Brand Manager PT Central Capital Futures

-

Roy Kurniawan Laksono (Roy)

15 November 1980, Menikah

Direktur PT Coben Cigars Indonesia

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar